Tuesday, May 10, 2016

30 Hari Tanpa Social Media: Waras atau Gila?

Media Sosial: Lingkaran tiada akhir


Buka Facebook, scrolling di News Feed untuk mengecek sudah ada berita terbaru atau artikel terbaru apa lagi yang sedang viral, lucu, atau seru untuk di-share. Bosan, pindah ke aplikasi Path, biasanya ada meme terbaru yang menggoda hati untuk di repath, mulai dari yang berbau politik sampai yang berbau praktik bullying terhadap orang-orang jomblo dan orang-orang yang tinggal di dekat matahari (kalau anda punya Path pasti ngerti maksud saya). Setelah Path sudah habis dibaca-baca, pindah ke Twitter untuk melihat ada quote-quote apa yang bisa diretweet. Masih bosan? Pindah lagi ke Instagram untuk sekedar nge-like foto-foto makanan yang cantik dan rata-rata harganya setara uang kos sebulan, sambil nge-post foto-foto yang bisa kita kasih hashtag #latepost atau #throwback atau #foodporn.

Hidup yang bergantung pada Timeline

Sepertinya hidup orang-orang di zaman sekarang ini tidak pernah lepas dari social media. Sudah kronis ketergantungannya. Hal ini membawa saya kembali pada sebuah fenomena mengejutkan yang saya temukan di tahun 2014 silam. Saat itu, saya pergi bersama beberapa rekan kerja untuk melakukan consumer visit di pinggiran kota yang bertujuan mengetahui kebiasaan ibu rumah tangga dalam menggunakan teknologi digital dan berbelanja kebutuhan sehari-hari. Di sana, saya berkesempatan mewawancarai seorang ibu rumah tangga, sebut saja Ibu Ani. Ibu Ani mengurus rumah tangga dan dua orang anak, sedangkan suaminya mencari nafkah sebagai satpam gedung dan kuli bangunan di sela-sela waktunya. Rumah yang mereka tinggali bisa dibilang sangat kecil, cenderung kotor dan kurang terawat. Alat-alat elektronik penting yang dapat membantu kegiatan rumah tangga Ibu Ani sehari-hari, seperti televisi dan mesin cuci, sudah rusak dan belum juga direparasi. Alat transportasi yang digunakan keluarga mereka sehari-hari, yaitu sebuah sepeda motor, masih belum lunas cicilan.
Lalu, tiba-tiba ibu Ani membuat saya merasa seakan tersambar petir saat dia mengutarakan ke saya bahwa dia paling tidak bisa hidup tanpa telepon genggamnya, sebuah Blackberry Gemini. Saya tanya, mengapa? Karena melalui BB Gemini ini, ia dapat mengakses Facebook untuk berkomunikasi dengan teman-teman arisan atau pengajian sekampung. Saat butuh hiburan, ibu ini membaca guyonan-guyonan ala Betawi yang ada di halaman Facebook yang ia sukai. Tidak heran saat rekan saya memberikan pertanyaan follow-up, "Hadiah apa yang ibu harapkan dari kemasan cairan pencuci piring?" Ibu Ani tidak menjawab mobil, perhiasan, atau rumah. Terpatri di ingatan, ekspresi wajah Ibu Ani saat menjawab dengan malu-malu "Pulsa, mbak. Supaya saya bisa beli paket data."

Melangkah keluar dari zona nyaman

Fenomena seperti ini yang lalu membuat saya mempertanyakan diri saya sendiri, kemudian merasa tertantang untuk untuk menguji diri saya sendiri.

Makanya, saat sahabat saya tiba-tiba bilang "Bisa nggak, cuma menggunakan 2 jenis social media dalam waktu sebulan?" , dalam hati saya menjawab, "Kenapa tidak sekalian saja hidup tanpa social media  dalam waktu sebulan?" I  mean, why not? sepertinya akan jadi pengalaman yang seru. Serta merta saya menjawab, "Ok, I'm in!" dan petualangan baru pun dimulai.

Prosesnya..

Memulai komitmen iseng tapi menantang yang saya sudah tentukan ini, akhirnya saya menghapus/uninstall seluruh aplikasi social media yang saya miliki. Iya, semuanya. Facebook, Path, Twitter, dan Instagram, Tapi ini bukan berarti saya boleh mengakses social media tersebut menggunakan komputer/desktop.

Let me tell you, seminggu pertama hidup saya tanpa social media bisa dikatakan cukup menarik. Kedua jempol yang punya muscle memory sangat hebat ini biasanya akan secara otomatis meng-unlock smartphone saya dan membuka folder "Social Media" dan menemukan bahwa... tidak ada aplikasi social media. Kemudian suatu pagi yang cerah teman kantor tiba-tiba berkata "Eh net.. Tau nggak video soal bla bla yang lagi heboh banget itu di Facebook?" dan saya cuma bisa bengong karena tidak tahu menahu soal itu. Tidak jarang saya suka merasa gelisah tidak jelas, pori-pori kulit mengeluarkan butir-butir keringat sebesar biji jagung. Belum lagi, tiba-tiba saya terserang bakteri Typhus dan harus menghabiskan waktu sekitar 10 hari di rumah untuk melakukan istirahat penuh. Sempurna sudah penderitaanku, pikir saya.

Namun dengan semangat yang membara dan motivasi yang ditinggi-tinggikan, saya mencari cara untuk menggantikan "hiburan-hiburan" sehari-hari yang sekarang statusnya di-banned ini. Masa sih, hidup kebahagiaan saya hanya bergantung pada social media? 

Jadi, setelah riset mendalam perenungan sejenak, saya menemukan hal-hal yang dapat saya lakukan:

1. Memperkaya ilmu melalui video di YouTube


No, I was not cheating. YouTube bukan social media (untungnya bukan) jadi saya masih bisa menikmati nonton video-video musik, talkshow, movie trailers, dan sebagainya. Sebagian waktu yang saya habiskan saat menonton Youtube juga memberikan saya banyak pengetahuan, seperti tutorial memasak, Do It Yourself, dan masih banyak lagi. Tidak lagi mengherankan kalau saya bisa menemukan berbagai macam konten video yang berguna di sini, karena mesin pencarian milik Youtube adalah yang terbesar kedua setelah mesin pencarian Google.


2. Download apps portal berita (Kompas, DetikCom, Flipboard) dan mulai membaca


Teman-teman saya mengira saya kesambet saat memergoki saya membaca sebuah artikel berita melalui salah satu aplikasi pembaca berita yang saya install sebagai pengganti aplikasi social media, Flipboard. Wajar saja mereka hampir kejang-kejang dengan mulut berbusa, wong biasanya mata saya terpaku berjam-jam pada layar hp untuk melihat dan mengomentari kegiatan orang lain di lini masa. Tapi kebiasaan baru ini lebih-lebih merupakan eye opener bagi saya. Saya menyadari, topik-topik tertentu yang sedang hot di social media agak, atau bahkan sangat patut dipertanyakan kebenarannya. Artikel dengan sumbernya yang seringkali tidak terpercaya terkadang justru lebih mudah tersebar secara viral karena mengandung unsur-unsur yang fantastis, mengejutkan, sulit dipercaya, dan sangat menarik untuk dibagikan untuk menjadi bahan obrolan bersama teman-teman. Mulut pun rasanya gatal ingin berkata, "Eh lo tau nggak siiih...?". And, you have that share button on your fingertips.
Social media meningkatkan keingintahuan besar akan hal-hal baru dan terkini, namun sayangnya juga membudayakan kebiasaan membaca tidak baik yang diadaptasi sebagian besar anak muda saat ini : TL;DR, alias Too long, did not read. 
Menurut saya sih, budaya TL;DR ini sudah bertransformasi artinya menjadi Too Lazy, Did not read, karena ketidakakuratan informasi yang diserap bukan hanya disebabkan malas membaca artikel terlalu panjang, tapi juga malas melakukan verifikasi kebenaran sumber berita atau konten artikel yang dibaca.

Berkat membaca artikel-artikel berita alih-alih menyimak timeline di social media, ternyata literasi media saya jadi sedikit banyak lebih terasah. Amin.


3. Fokus pada diri sendiri


Jangan salah, terlepas dari dunia social media awalnya memang menyiksa jiwa dan raga, mungkin ibarat berusaha lepas dari kecanduan obat-obatan terlarang. Lho, saya nggak bercanda, belakangan ini ketakutan yang disebut Fear of Missing Out, yaitu rasa takut tertinggal, baik itu ketinggalan berita terbaru sampai takut kehilangan kesempatan mengaktualisasikan diri, melanda sebagian besar generasi muda di Indonesia dan dunia internasional. Saya yakin sebagian besar pembaca pernah terpengaruh publikasi teman di sosial media, misalnya membandingkan keadaan diri, pencapaian pribadi, atau jadi terlalu lama merenung (kadang cenderung meratapi) dan bertanya "Apakah saya cukup baik? Sepertinya teman-teman saya lebih baik, lebih bahagia.." dan lebih sebagainya.
Mengambil istirahat dari pemakaian social media menjadi langkah baru yang saya ambil untuk melakukan apa yang penting namun saya sering lupakan, yaitu menjadi diri saya sendiri dan mensyukuri (mensyukuri ya, bukan nyukurin) apa yang saya miliki. 
Teman punya mobil baru? Liburan ke luar negeri setiap minggu? Terus kenapa? Saya nggak perlu secara konstan berusaha membuktikan kepada orang lain bahwa saya bahagia. Feeling content with myself is enough.

4. Spending time with those who matter


Berikut ini pertanyaan refleksi, yang bisa anda jawab dalam hati: seberapa sering anda merespon percakapan dengan teman, keluarga, dan orang-orang tersayang anda tanpa melepaskan pandangan dari layar smartphone? Andai hal ini adalah sebuah perbuatan kriminal yang melanggar hukum, mungkin sebenarnya saya sendiri sudah keluar masuk penjara, bahkan dihukum seumur hidup. Mungkin benar kata orang bahwa social media itu mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat. Ironisnya, hal ini sudah menjadi makanan sehari-hari.


Selama saya 'puasa' social media (dan waktu itu sakit typhus), saya menjadi lebih observant terhadap hal-hal sekitar dan lebih berusaha menjadi pendengar yang lebih baik terhadap orang-orang terdekat saya, karena saya nggak sibuk sendiri mengurusi 'kepoan' di social media. Singkat cerita, tali silaturahmi jadi semakin terjaga karena waktu yang kita habiskan dengan orang-orang yang kita sayangi menjadi lebih berkualitas. See how changing one small thing could create a big impact. Even better, a positive one.

Setelah hari ke 30..

Saya merasa terlahir kembali. Nggak, deng. 

Setelah melewati hari demi hari tanpa social media, saya mencapai suatu konklusi. Social media is social media, therefore it should not be less or more than that. 
Menggunakan media sosial memang asyik dan memudahkan kita untuk melakukan banyak hal (selayaknya fungsi sebuah bentuk teknologi) mulai dari komunikasi, mengabadikan momen-momen berharga dalam hidup, sampai mengakses informasi. Namun, social media tidak seharusnya mendikte bagaimana kita menjalani hidup, apalagi kalau sampai membuat kita merasa kurang berharga akibat perbandingan-perbandingan tidak berdasar. Sesuai dengan namanya, Social media adalah sebuah media. Jika social media adalah ribuan halaman kosong di mana semua orang dapat menuliskan ceritanya masing-masing, anda salah satu penulisnya. Have fun writing your own life.

5 comments

  1. Dan uniknya saya membaca tulisan ini setelah mengklik link di timeline fb saya, yang dishare dr salah satu penulis TIA

    Socmed is like a blade, it can kill u or can save u..depend with your persepsition and how you use it

    ReplyDelete
  2. Sudut pandang yg menarik , jan . hehe

    ReplyDelete
  3. I like reading very much and I have a lot of books to read and share the info I get from them, so it's nice to have such a habit. Look in here undergraduate thanks.

    ReplyDelete
  4. di repost sama penulis Techinasia..

    ReplyDelete
  5. ohh iya baru inget, portal berita dan youtube itu bukannya termasuk media sosial ya mbak? https://id.wikipedia.org/wiki/Media_sosial

    ReplyDelete

Thanks for your comment!

© Janet Valentina
Maira Gall