Wednesday, May 10, 2017

Wahai Millennial Pembelajar: Kenapa Harus Bayar Kalau Bisa Bertukar Ilmu?

Sumber:Pexels

Namanya juga millennials, tidak pernah lelah mencari hal-hal baru yang menarik, menggugah semangat, dan yang paling penting menghilangkan rasa jenuh. Di era digital yang gemerlap ini, kaum millennials (termasuk saya) selalu memiliki keinginan lebih untuk mencoba hal-hal baru meskipun sudah punya bidang yang digeluti. Padahal, tidak jarang generasi yang lebih senior geleng-geleng kepala sambil mengelus dada dan menggumam "Maunya apa sih mereka ini, sudah punya pekerjaan bukannya fokus."

Generasi yang banyak maunya, maunya banyak

Kaum millennials dinilai pasti selalu ada saja 'pingin'-nya. Contohnya, ingin kerja kantoran bergengsi tapi punya usaha sendiri (jualan mi babi misalnya -- oke saya bercanda) atau suka ambil proyek freelance kecil-kecilan di samping profesi sebagai karyawan di ahensi besar internasional. Merasa familiar? Welcome to #millennialslyfe.

Sebenarnya, apa sih yang dicari? Ada yang bilang secara gamblang kepada saya bahwa yang dikejar adalah uang tambahan, karena gaji dari pekerjaan sekarang kurang dari cukup untuk tabungan pernikahan. Very straightforward. Wajar kalau uang menjadi salah satu motivasi utama, sekaligus hal yang menakutkan bagi millennials yang katanya nggak akan bisa beli rumah.

Selain itu, ada juga yang memilih untuk mencari pekerjaan tambahan karena alasan lifestyle. Ada kok salah seorang teman saya yang mengatakan bahwa uang yang ia dapatkan dari pekerjaan-pekerjaan sampingan ini ia gunakan untuk memenuhi kebutuhan lifetsyle yang harus ia penuhi sebagai makhluk yang tinggal di tengah riuhnya kota Jakarta -- nongkrong, makan di restoran, dan sebagainya.

Kali ini, yang saya ingin bahas kali ini adalah sebuah kebutuhan lain dari kaum millennials dalam menjalani kehidupannya sehari-hari, yaitu belajar.
"Belajar? yekali deh."
Loh iya, belajar. Walaupun terkesan membosankan dan terlampau serius, ini adalah sebuah fakta yang dihadapi sebagian besar millennials dalam usia produktifnya. Saya sendiri menyadari bahwa pekerjaan dengan gaji yang cukup saja justru tidak cukup, karena sifatnya fungsional. Kita membutuhkan gaji karena dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari, alat tukar resmi yang digunakan adalah uang.

Belajar Apa yang Dimaksud?

Sumber: ellispond.com

Sekarang, coba lihat keadaan di sekitar. Berapa banyak temanmu yang sudah mengundurkan diri dari pekerjaannya karena merasa 'gitu-gitu aja' karena tenggelam dalam rutinitas atau 'merasa tidak berkembang'? Pasti banyak. Menurut majalah Forbes, Pengembangan kemampuan diri (belajar) adalah salah satu manfaat kerja yang paling penting bagi kaum millennials. 

Saat kita tidak merasa belajar sesuatu, pada akhirnya kita akan merasa kurang 'hidup'. Istilah 'kurang hidup' ini ada banyak cara penyampaiannya, mulai dari 'ah, gw jenuh', 'kerjaan gue kurang challenging', 'butuh variasi', dan sebagainya. Jangan salah, keinginan belajar yang tidak terpenuhi ini bukan berarti disebabkan oleh ketidakpuasan terhadap pekerjaan yang sekarang, lho. Menurut pendapat pribadi saya (boleh setuju boleh tidak), bisa dibilang orang-orang yang berhenti dari pekerjaannya karena kurang 'belajar' ini, sebenarnya lebih tepatnya kekurangan waktu untuk bisa melakukan eksplorasi dan belajar hal lain di luar pekerjaan tetap yang sudah menjadi tugasnya.

Kebutuhan untuk belajar ini hanyalah kebutuhan berbeda yang ingin didapatkan di luar bidang yang memang sudah ditekuni. Misalnya seorang akuntan, yang ingin mahir dalam berbagai bahasa. Atau seorang programmer, yang ternyata punya keinginan terpendam untuk jadi pelari marathon. Atau seperti saya, seorang digital marketer yang ingin belajar menulis, video editing, masak, lalu ah.... sudahlah.

Ide Mentah: Mempermudah yang Seharusnya Mudah

Sayangnya, banyak kendala yang dihadapi. Sebagian kendala yang paling sering ditemui adalah uang, karena walaupun terdapat banyak kursus, dari yang terpampang di mall sampai yang dipromosikan di akun-akun Instagram bertema kekinian, merogoh kocek pribadi untuk kursus seringkali terasa berat. Berangkat dari situasi ini dan kesadaran saya bahwa setiap orang diberkati dengan talenta yang berbeda-beda, maka tercetuslah sebuah ide yang saya sebut 'barter ilmu'.


Apa itu barter ilmu?

Sumber: Time Out London
Saya adalah salah satu orang yang percaya bahwa aset terbesar yang kita miliki adalah waktu. Harta, tahta, dan wanita sering jadi tujuan utama seseorang dalam menjalani hidup, tapi waktu tidak bisa kembali dan tidak bisa dibeli #eyaa. Kemudian, hal berharga apa lagi yang ketika dibagikan justru semakin bertambah dan tidak akan habis? Jawabannya adalah ilmu.

Sebelum kamu muntah baca tulisan barusan, please bear with me for another minute. 

Mungkin bukan saya orang pertama yang terpikirkan ide ini, tapi konsep barter ilmu yang saya pikirkan adalah proses dengan langkah-langkah seperti ini:

1. Menyadari kemampuan yang dimiliki

Pertama, pikirkan kemampuan apa yang kamu miliki. Tidak harus jago-jago banget- sesuai kemampuanmu saat ini saja. Ini bisa saja sesuatu yang sangat kamu suka, bisa yang sifatnya teknis seperti programming kalau anda anak IT yang suka coding (jelas saya bukan salah satunya), sampai hal-hal yang terkesan sepele tapi sebenarnya adalah sebuah talenta (sesederhana mengatur pose kece temanmu yang hobinya foto OOTD).

2. Ingin belajar apa?

Sudah ketemu? Masuk ke langkah kedua. Pikirkan apa kemampuan atau ilmu yang selama ini ingin kamu pelajari tapi terkendala berbagai hal. Mulai dari waktu, biaya (karena segala macam kursus, terutama yang ada di kota besar semakin nggak ngotak harganya), sampai niat (karena anda orang yang suka banyak alasan -- seperti saya). Ingin jago presentasi? Lebih disiplin waktu? Bisa masak? You name it. Sebagai awalan, cukup pilih salah satu.

3. Be the one they need, find the one you need

Selanjutnya, pikirkan siapa yang punya kemampuan ini dan mampu membagi ilmunya dengan baik. Kemudian, pikirkan siapa yang sekiranya akan tertarik untuk mempelajari ilmu yang kamu punya. Sudah? Cari orang yang memenuhi kedua kriteria di atas.

Lewat mana? Kamu bisa mencarinya lewat jaringan pertemananmu. Saya pribadi mengamati jaringan pertemanan saya lewat media sosial seperti Facebook, Instagram, dan Twitter karena dari situ saya mendapatkan gambaran mengenai kemahiran teman-teman saya dan apa yang sekiranya mereka butuhkan.
Selain itu, melalui internet kamu bisa mulai aktif di forum atau media sosial. Rekomendasi pribadi saya untuk membangun jaringan profesional (sekaligus jaringan ilmu) adalah LinkedIn dan Quora.

4. Langkah berikutnya: shoot the question!

This could be a little tricky, but it actually challenges you to be able to 'market' yourself / your skills.
Misalnya, kamu ingin barter ilmu marketingmu dengan kemampuan mengedit video-video keren ala Youtuber yang dimiliki oleh temanmu.

Mulai dengan percakapan santai seperti ini: 'Hey, video-video yang lo buat keren banget efek-efeknya! belajar dari mana?' *kemudian dia akan menjawab 'oh gue belajar sendiri, oh gue ngeles' dan sebagainya*. Kemudian, karena kamu mengetahui bahwa dia adalah seorang Youtuber (misalnya) dan dia memerlukan pengetahuan lebih lanjut mengenai Youtube marketing -- sedangkan kamu paham betul bidang ini karena ini bidang pekerjaanmu -- kamu bisa bilang 'Eh, gimana kalau kita barter ilmu? Gue pengen belajar mengenai video editing dari lo, dan sebagai timbal baliknya gue bisa berbagi hal yang gue tahu mengenai Youtube marketing supaya Youtube channel lu banyak yang subscribe dan video views lu bertambah banyak. Gimana?'

What makes it so special?

Sumber: Pexels

This way, what you are offering to exchange is special: a free knowledge. Memang, belajar segala sesuatu secara gratis juga bisa dilakukan secara otodidak. Belajar bahasa asing misalnya, kamu bisa menemukan banyak free online course di situs-situs seperti iniBut having a friend who knows better about the field + guides you through your learning is certainly an advantage.

Selain itu, dengan saling bertukar ilmu, kamu tidak hanya bertambah pandai dalam ilmu 'gratis' yang kamu dapatkan dari temanmu ini -- kamu juga semakin pandai dalam ilmu yang kamu bagikan. Seperti pepatah "When you teach, you learn" dari seorang filsuf bernama Seneca: pada logika mendasarnya, untuk bisa mengajari atau berbagi ilmu dengan orang lain kamu tentu harus memiliki tingkat pemahaman tertentu. Berbeda dengan mengonsumsi ilmu untuk diri kita sendiri, agar dapat berbagi ilmu dengan baik kita harus jauh lebih memahami ilmu tersebut.
"This way, what you are offering to exchange is special: a free knowledge."
Ditambah lagi, ini bukan hanya sebuah pepatah atau teori, karena sudah terdapat berbagai studi yang membuktikan bahwa seseorang yang belajar membagikan ilmunya pada orang lain pada akhirnya akan menjadi jauh lebih paham akan ilmu itu sendiri. You will learn better.

Intinya? Kembali ke Preferensi Masing-masing

Memang, konsep ini dapat bertentangan dengan berbagai pendapat. Misalnya, ada yang merasa lebih baik kursus karena merasa mampu membayar dan tidak perlu 'menghabiskan' waktu mengajari orang lain. Kedua, mungkin sulit untuk menemukan ilmu yang dapat kamu bagikan kepada orang lain. Ketiga, mungkin kamu kurang percaya diri bahwa ilmu dan kemampuan yang kamu miliki cukup 'berharga' untuk dibagikan, apalagi ditukarkan dengan ilmu yang ingin kamu dapatkan dari orang lain.

Pertama, kalau memang kamu merasa punya uang dan lebih suka untuk bayar (menggunakan uang, tentunya) untuk kursus karena lebih sederhana dan tidak ribet serta adanya jaminan untuk belajar dari seseorang yang tersertifikasi (misalnya), then it's totally fine. Semua orang memiliki preferensinya sendiri dalam melakukan sesuatu dan saya menghormati itu. Tapi untuk kamu yang sedang mencari alternatif berbeda dalam menambah kemampuan atau belajar hal-hal baru, mungkin ini bisa jadi salah satu cara.

Kedua. Kamu merasa ilmu yang kamu punya kurang berharga? Mungkin kamu perlu berkunjung sebentar ke situs bernama Fiverr. Apa itu? Fiverr adalah sebuah situs online yang memungkinkan siapapun untuk menawarkan jasanya dengan harga semurah $5 saja. Jangan salah, banyak orang yang mampu menjual jasa yang terkesan sepele, bahkan terlihat lucu dan sedikit nyeleneh seperti jasa edit dan pilih foto profil online dating di Tinder. Benar, sesederhana itu. Nah bedanya, dengan platform seperti ini, kamu bisa menjual apa saja dengan imbalan uang. Sedangkan dengan sistem barter ilmu, yang kamu dapatkan adalah ilmu. Masih merasa kamu tidak punya kemampuan apa-apa atau kemampuanmu tidak berharga?  Think again. Selain itu, ada banyak alasan kenapa kamu sebaiknya mulai berbagi ilmu walaupun kamu belum expert dalam suatu bidang. Ini salah satu artikel yang menjelaskannya dengan cukup baik.

---

Sampai pada poin ini, mungkin kamu yang membaca ini akan berpikir, "Will it be worth it?" "Will it work?". Sejujurnya, saya sendiri belum dapat menjamin, tapi saya ingin memulainya. Di dunia yang serba cinta uang saat ini memang terkesan mustahil untuk mendapatkan sesuatu secara cuma-cuma, bukan? Wajar kalau ada banyak orang yang membaca artikel ini menjadi ragu, lalu skeptis.

Tapi, saya yakin bahwa saya bukan satu-satunya orang yang memiliki pemikiran bahwa ilmu lebih berharga daripada uang; uang mungkin dapat membuatmu kaya secara jasmani, tapi hanya ilmu yang dapat memenuhi jiwa dan akal budi.

Bagaimana menurutmu, apakah konsep barter ilmu ini menarik untuk ditindaklanjuti? Saya sih mau segera mencoba. Atau ada yang tertarik mencoba barter ilmu dengan saya? :))

"Kalau millennials seperti kita banyak maunya, apa barter ilmu bisa jadi salah satu solusi?"

Selamat berkontemplasi dan silakan berkomentar.

2 comments

  1. Millenial people suka nyoba hal-hal baru cause they think experiences sangat penting and it was fun. well, buat saya salah satunya.

    well about barter ilmu, mnrt saya itu bisa jd fenomena yg bgs banget. but kalo skrg, masih bnyk yg sulit diajak buat barter ilmu dgn alasan sibuk dn tnya kenapa gak belajar otodidak,itu belajarnya berat, etc (but maybe I just have not met the right person buat barter ilmu)

    Btw ka Janet, I started to read ur blog and I enjoyed it,I am looking forward for your future writings

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Paulina, thanks for reading!

      Yes, kalau untuk barter ilmu memang masih banyak alasan-alasan seperti kesibukan, dan sebagainya. Kalau aku sendiri berusaha memulai itu dengan banyak catch up sama orang-orang yang kita kenal untuk saling bertukar ide, siapa tau ke depannya bisa kolaborasi atau ngerjain proyek bareng. Terlalu sering kita bertemu teman cuma untuk saling update gosip terbaru.
      Connections and ideas are more valuable than gossips.

      Thanks again for reading my piece :)

      Delete

Thanks for your comment!

© Janet Valentina
Maira Gall